Cara Menghitung Kebutuhan Lampu di Rumah Anda

Pada dasarnya setiap orang ingin memiliki penerangan rumah yang baik dan ideal. Sangatlah penting untuk kita mengetahui kebutuhann lampu yang tepat di rumah kita. Manfaatnya beragam, mulai dari kenyamanan yang dirasakan sampai penghematan listrik.

Pada kesempatan ini kita akan membahas tentang cara menghitung kebutuhan lampu dirumah yang wajib anda ketahui. Tiap rumah dan ruangan memiliki kebutuhan lampu yang berbeda-beda, faktor yang mempengaruhi beragam, mulai dari luas ruangan, fungsi ruangan, warna dinding ruangan, dan hal lainnya.

Tentunya penggunaan lampu di rumah berbeda dengan penggunaan lampu di ruangan yang lebih kecil atau besar seperti hotel ataupun restaurant. Besar kecilnya ruangan juga berpengaruh terhadap jenis lampu yang digunakan. 

Menurut SNI, panduan daya pencahayaan maksimum lampu LHE atau lampu fluorescent untuk beberapa ruang berbeda-beda, dapat dilihat dari daftar berikut ini:

 

Sedangkan untuk LED daya pencahayaan maksimum untuk ruangan rumah adalah 2,7watt/m2 tentunya lebih hemat dari lampu LHE.

Agar lebih memudahkan, kita akan membahas cara menghitung kebutuhan di rumah saja, simpelnya jika anda memiliki rumah sekitar 40 m2, maka pemakaian listrik untuk lampu harus dibawah 400 watt. Jika kebutuhan listrik terlalu banyak maka jumlah pemakaian lampu dapat dikurangi. 

Kita dapat menghitung kebutuhan lampu dengan rumus sederhana ini:

  

Contoh Perhitungan :

Ketika anda memiliki sebuah ruangan kamar berukuran 3m x 5m dan jenis lampu yang digunakan adalah tipe Osram LED 10,5W  berapa banyak lampu yang dipasang?

  

Dari perhitungan, dapat diambil jumlah kebutuhan lampu ideal di rumah dengan luas kamar 5 x 3 meter yang akan dipasang Osram LED 10,5W memerlukan setidaknya 4 spot lampu, jika terlalu terang atau gelap kamu bisa merubahnya sesuai kebutuhan, apakah kebutuhan lampu di rumahmu sudah ideal?

 

Index Artikel